free statistics

Wisata Terdekat Dari Candi Prambanan

Rate this post

Wisata Terdekat Dari Candi Prambanan – Candi Prambanan merupakan kompleks candi Hindu terbesar di Indonesia. Terletak di perbatasan Jawa Tengah dan Yogyakarta, Candi Prambanan kerap menjadi tujuan utama wisatawan yang berwisata ke kedua provinsi tersebut. Apalagi jalan dan perjalanan menuju Candi Prambanan sangat mudah.

Relief dan stupa candi Prambanan yang dibangun pada pertengahan abad ke-9 oleh raja dinasti Sanjaya sungguh mengesankan. Candi Prambanan memiliki jutaan keindahan yang bisa dikunjungi kembali oleh wisatawan.

Wisata Terdekat Dari Candi Prambanan

Wisata Terdekat Dari Candi Prambanan

Saat berwisata ke Candi Prambanan, banyak wisatawan yang fokus pada keindahan candi induk. Seperti Candi Wisnu, Candi Siwa, Candi Brahma, Candi Garuda, Candi Nandi dan Candi Hansa. Hal ini tidak salah karena beberapa candi ini berada di dalam kompleks.

Tips Dan Itinerary Road Trip Seru Yogyakarta

Namun, jika ingin menikmati Candi Prambanan dari sudut pandang atau sudut yang berbeda, wisatawan bisa menjelajahi enam lokasi lainnya. Keenam tempat ini masih berada di kawasan candi Prambanan. Jadi ketika Anda memasuki Candi Prambanan, Anda melintasi tujuh tempat.

Pura Lumbong merupakan pura pertama yang dapat dikunjungi wisatawan setelah meninggalkan area pura utama. Jaraknya cukup dekat, sekitar 700 meter atau sekitar 10 menit jalan kaki.

Kandy Lumbung adalah kompleks candi Budha yang diyakini dibangun pada abad ke-9. Kompleks candi Lumbong terdiri dari 17 bangunan candi, termasuk satu candi induk dan 16 bangunan candi anak. Semua candi tambahan menghadap candi utama

Asal usul nama Kandi Lumbung tidak diketahui secara pasti. Namun, sebagian ulama mengatakan bahwa Lumbang adalah nama sebuah komunitas lokal. Karena bentuk candi ini seperti lumbung atau bangunan untuk menyimpan beras.

Hotel Gardenia 1 Klaten (kotesan, Indonesia)

Tidak jauh dari Candi Lumbong adalah Candi Bubra yang berjarak sekitar 200 meter. Tidak ada tahun pasti pembangunan candi Bubra. Namun, mereka masih diyakini berasal dari zaman yang sama dengan Pura Lumbong. Karena kedua candi ini bercorak Buddhis.

Saat pertama kali ditemukan, kondisi candi sudah sangat rusak. Hanya tersisa dua meter tingginya. Itulah mengapa candi ini populer disebut candi Bubra.

Setelah Candi Bubra, pergi ke Candi Sewu. Jarak dari Candi Bubra sekitar 500 meter atau sekitar 7 menit berjalan kaki.

Wisata Terdekat Dari Candi Prambanan

Banyak orang mengira ada 1000 candi di sini. Karena sewu berarti seribu dalam bahasa Indonesia. Cerita rakyat Roro Jonggrang yang memerintahkan Bandung Bondawoso untuk membangun 1.000 candi hanya dalam satu malam, juga turut andil dalam penamaan candi tersebut.

Tempat Wisata Di Jawa Tengah

Kompleks ini sebenarnya kurang dari 1.000, atau bahkan kurang dari 300. Jumlah total candi di kompleks Kanji Sue adalah 249, termasuk satu candi utama, delapan candi batu nisan, dan 240 candi anak.

Seperti Candi Lumbong dan Candi Bubra, Candi Sewu juga berdesain Buddha dan diresmikan pada tahun Saka 714 (792 M). Keberadaan candi Seva yang bersebelahan dengan candi Prambanan berdesain Hindu merupakan bukti toleransi beragama pada masa itu.

Fakta menarik lainnya, Candi Sewu merupakan kompleks candi Budha terbesar di Indonesia. Banyak orang yang masih salah paham bahwa candi Budha terbesar adalah Candi Borobudur di wilayah Magelang. 249 candi dan delapan berhala Dvarapala adalah bukti keberadaan.

Yang lebih istimewa lagi, Candi Tabur, bersama dengan Candi Lumbang dan Candi Bubra, merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO. Semua candi ini diberi nomor yang sama yaitu 642.

Biaya 3 Hari 2 Malam Liburan Ke Jogja Dari Jakarta

Dalam perjalanan keluar, jangan lupa mampir sejenak di Museum Candi Prambanan. Wisatawan tidak dikenakan biaya atau tiket masuk ke Museum Prambanan, gratis. Jam buka Museum Prambanan bertepatan dengan jam buka Candi Prambanan.

Museum Prambanan memiliki tiga bangunan utama yang kesemuanya berisi artefak sejarah yang ditemukan di kompleks candi Prambanan dan Barabudur. Di gedung pertama, wisatawan akan diajak menikmati sejarah dan artefak kompleks candi Prambanan.

Sementara di gedung kedua, wisatawan bisa belajar tentang proses pembangunan candi. Terakhir, wisatawan bisa melihat beberapa peninggalan masa lalu, seperti guci.

Wisata Terdekat Dari Candi Prambanan

Masih di kompleks candi Prambanan, wisatawan juga bisa mengunjungi penangkaran rusa. Puluhan rusa tutul berada di penangkaran.

Spot Terbaik Melihat Sunrise Di Yogyakarta!

“Penghuni” pertama penangkaran ini adalah 12 ekor rusa yang dibawa dari Istana Bogor di Jawa Barat. Tapi sekarang sudah meluas dan jumlahnya terus bertambah.

Ingin bersantai setelah berkeliling kompleks candi Prambanan? Wisatawan bisa bersantai di beberapa taman yang ada di kawasan candi Prambanan.

Lahan utama candi Prambanan dikelilingi oleh lima taman. yaitu Agastya, Shiva Mandala, Brahma Mandala, Wisnu Mandala dan Taman Garuda Mandala. Di sini juga wisatawan bisa menikmati keindahan candi Prambanan di seberangnya. Berkat lebarnya, wisatawan tidak perlu bingung mau duduk dimana.

Nah, bagaimana dengan Anda yang ingin menjelajahi sudut-sudut Candi Prambanan lainnya? Yuk, jadwalkan kunjunganmu sekarang. Jangan lupa ikuti protokol kesehatan saat berwisata ke Candi Prambanan ya? (kontributor) Candi Prambanan adalah candi Hindu terbesar di Indonesia. Belum diketahui kapan dan oleh siapa candi ini dibangun, namun ada dugaan kuat bahwa Candi Prambanan dibangun pada pertengahan abad ke-9 oleh Raja Balitung Maha Sambu dari Dinasti Sanjay. Klaim tersebut didasarkan pada isi prasasti Sivagra yang ditemukan di sekitar Prambanan dan kini disimpan di Museum Nasional di Jakarta. Tanggal Saka 778 (856 M), prasasti ini ditulis pada masa pemerintahan Rakai Pikatan.

Tiket Masuk Candi Prambanan 2022, Jam Buka & Info Sejarah

Denah utama Candi Prambanan berbentuk segi empat dan terdiri dari pelataran luar dan tiga pelataran, yaitu Jabba (pelataran luar), Tengahan (pelataran tengah) dan Najeron (pelataran dalam). Halaman luar adalah ruang terbuka yang mengelilingi halaman luar. Halaman luar berbentuk persegi panjang dengan luas 390 m2. Dulu kompleks ini dikelilingi oleh tembok batu, yang sekarang menjadi reruntuhan. Halaman luar sekarang menjadi halaman kosong. Tidak diketahui apakah bangunan itu awalnya berisi bangunan atau dekorasi lainnya.

Di tengah pelataran luar, pelataran kedua disebut pelataran tengah, berbentuk persegi panjang 222 m2. Halaman tengah juga dikelilingi oleh tembok batu, yang sekarang sudah runtuh. Halaman ini memiliki empat teras, yang lebih dalam. Di teras pertama, yang merupakan yang terendah, ada 68 kuil kecil yang dibangun di sekitarnya, dibagi menjadi empat baris yang menghubungkan jalan-jalan di antara pintu-pintu halaman. Ada 60 kuil di teras kedua, 52 kuil di teras ketiga dan 44 kuil di teras keempat atau teras atas. Semua candi pelataran tengah memiliki bentuk dan ukuran yang sama, yaitu luas denah dasar 6 m2 dan tingginya 14 m. Hampir semua candi pelataran tengah saat ini berupa reruntuhan. Hanya reruntuhan yang tersisa.

Pelataran dalam adalah pelataran tertinggi dan dianggap sebagai tempat paling suci. Pekarangan memiliki denah persegi empat dengan luas 110 m2, tinggi di atas permukaan teras di atas halaman tengah sekitar 1,5 m. Bangunan dikelilingi oleh pagar kayu dan batu. Terdapat gapura berbentuk Paduraksha Dwara di empat sisinya. Hanya gerbang di sisi selatan yang tetap utuh. Di depan setiap gapura di pelataran atas terdapat sepasang candi kecil berbentuk bujur sangkar dengan luas 1,5 m2 dan tinggi 4 m.

Wisata Terdekat Dari Candi Prambanan

Halaman memiliki 2 baris candi memanjang utara dan selatan. Di deretan barat terdapat 3 candi yang menghadap ke timur. Candi paling utara adalah candi Wisnu, candi Siwa di tengah dan candi Brahma di selatan. Baris timur juga menampung 3 candi yang berorientasi ke barat. Ketiga candi ini disebut candi Wahana (vahana = kendaraan) karena masing-masing candi diberi nama sesuai dengan hewan yang menjadi tunggangan dewa yang candinya berada di depannya.

Candi Sewu: Menghayati Makna Toleransi Warisan Leluhur

Di seberang candi Wisnu adalah candi Garuda, di seberang candi Siwa adalah candi Nandi (banteng) dan di seberang candi Brahma adalah candi Angas. Jadi keenam candi ini saling berhadapan membentuk koridor. Candi Wisnu, Brahma, Hansa, Garuda dan Nandi memiliki bentuk dan ukuran yang sama, yaitu denah dasar berbentuk bujur sangkar dengan tinggi 15 m2 dan 25 m. Di ujung utara dan selatan masing-masing koridor terdapat candi kecil yang saling berhadapan. disebut Epit Kandi.

Raja Prabu Janaka dari Kerajaan Mantiliya memiliki seorang putri Devi Shinta. Raja mengadakan sayembara untuk mencarikan suami bagi dewi Shinta. Radhen Ram, pangeran kerajaan Ayodhya, memenangkan kompetisi di Vijaya. Sementara itu, Prabu Rahwana, pemimpin kerajaan Alenka, juga ingin menikahi dewi Shinta. Rahwana percaya bahwa Shinta adalah reinkarnasi dari janda yang diimpikannya selama ini.

Rama dan Shinta sedang berjalan-jalan di hutan Dandaka bersama Lakshmana. Rahwana diam-diam mengawasi Sita di sana dan ingin menangkapnya. Rahwana memerintahkan salah satu pengikutnya menjadi Kijong Kenkana untuk menarik perhatian Shinta. Shinto yang tertarik dengan Kijang Kenkana kemudian meminta Rama menangkap seekor kijang. Rama kemudian meninggalkan Laksmana dan Shinta untuk berburu Kijong Kenkana. Sita menjadi khawatir tentang ketidakhadirannya yang lama dan mengirim Laksmana untuk mengikuti Rama. Laksmana kemudian menggambar lingkaran sihir untuk melindungi Sita. Rahwana kemudian mencoba untuk menculik Shinta setelah dia ditinggalkan sendirian tetapi gagal karena Jadu Chakra. Rahwana kemudian berubah menjadi pengemis tua Sita, yang menyesal meninggalkan lingkaran untuk membantu pengemis itu. Setelah Shinta meninggalkan lingkaran, Rahwana menculik Shinta dan membawanya ke Alenka.

Rama menembak kijang dengan panah ajaibnya, tetapi kijang itu berubah menjadi setan (Marika). Rama dan Marika bertarung, Rama mengalahkan Marika dengan panah. Laksmana kemudian meminta Rama kembali ke tempat Sita.

Hotel Di Prambanan, Klaten Terlengkap Di Traveloka

Dalam perjalanan ke Alenka, Rahwana bertemu dengan burung Jataya. Jatayu mengakui Shinta sebagai putri Dewa Janaka dan mencoba membebaskannya, tetapi dikalahkan oleh Rahwana. Sementara itu, Ram yang baru menyadari bahwa Shinta hilang, bertemu dengan Jataya yang terluka. Rama yang marah mengira bahwa Jatayu telah menculik Sita dan berusaha membunuhnya, tetapi dicegah oleh Laksmana. Jatayu kemudian menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi dan meninggal. Selang beberapa waktu datanglah seekor kera putih bernama Hanuman. Hanoman dikirim

Hotel terdekat candi prambanan, hotel terdekat dari candi prambanan, dari malioboro ke candi prambanan, wisata candi prambanan, hotel terdekat di candi prambanan, paket wisata candi prambanan, tiket masuk wisata candi prambanan, wisata yang dekat candi prambanan, wisata sekitar candi prambanan, wisata terdekat candi prambanan, wisata dekat candi prambanan, hotel terdekat dengan candi prambanan

Comments

social bar