free statistics

Lagu Indonesia Era 70 An

Rate this post

Lagu Indonesia Era 70 An – 19 April 2013 09:00 19 April 2013 09:00 Diperbarui: 24 Juni 2015 14:57 20338 38 65

Musik lama? Di Indonesia? Ini harus menjadi alat yang sederhana. Sistem suara dan peralatan rekamannya sederhana dan sudah pasti ketinggalan zaman. Hasilnya tentu saja sebuah karya musik yang sederhana……….. Pendapat ini memang benar, apalagi jika dibandingkan dengan musik Indonesia saat ini. Tapi musik jadul dan ketinggalan jaman, jadul tidak boleh dilupakan, bukan? Apalagi musik Indonesia.

Lagu Indonesia Era 70 An

Lagu Indonesia Era 70 An

Saat itu Bung Karno sebagai kepala negara mencanangkan demokrasi terpimpin. Tidak hanya di bidang politik, tetapi juga di bidang budaya, khususnya musik. Musik rock ‘n roll yang sedang mewabah saat itu, dipandang sebagai produk imperialisme “Barat” yang dapat menyebabkan kehancuran budaya nasional, dan ditolak. Hal ini tidak hanya berdasarkan Keppres, tetapi juga ditegaskan dengan Ketetapan di tingkat MPRS. Dan LP yang tersebar

Lagu Lagu Terbaik God Bless Dari Masa Ke Masa

Dia juga terkena wabah. RRI bahkan mempelopori kebijakan ini dengan membakar piringan hitam mereka di depan umum. Selain itu ternyata masih banyak remaja yang suka tempe, suka musik dan diam-diam mendengarkan siaran BBC atau ABC yang memuji musik The Beatles… Namun, harus diakui perkembangannya. Musik lokal di Indonesia saat itu berkembang sangat pesat. Untuk pertama kalinya musik Indonesia sukses di negeri sendiri… Koes Brothers.

(okkyraharjo.blogspot.com)

Meski artikel ini subjektif, sulit untuk menyangkal bahwa dia disebut saudara. dan grup musik saudaranya Mr. Koeswoyo adalah salah satu warga utama musik Indonesia saat itu. Setelah Koesdjono (John Koeswoyo mengundurkan diri), grup ini dikenal sebagai kuartet, terdiri dari Koestono (gitar utama Tonny K), Koesnomo (drum Nomo K), Koesrojo (bass Yok K) dan Koesjono (gitar ritmik Yon K-). . Sengaja atau tidak, kuartet ini sangat mirip dengan The Beatles. Selain rambut runcing dan seragam, mereka sangat pandai bernyanyi di atas panggung:

“……… yah, jantungku berdebar kencang, ketika aku melintasi ruangan, dan aku memegang tangannya di miiiiiiiineeeee……

(istilah Bung Karno) langsung meloncat histeris. Inilah yang membuat mereka merasakan dinginnya tidur di penjara (Juli – September 1965). Namun, lagu-lagunya tetap luar biasa. Selain membuat lagu-lagu yang tergolong “berjingkrak”.

Jual Cd Hetty Koes Endang

. Semua lagu mereka menampilkan harmoni vokal Yon-Yok yang kuat. Hanya saja, meski lagunya lembut dan mudah dicerna, tidak ada pantun yang mengandung makna, yang melantunkan kesedihan yang berlebihan….. *

[/caption] Sulit menyebut musik Indonesia saat itu tanpa menyebut penyanyi yang lantang dan jernih ini. Momen itu benar-benar miliknya. Penyanyi kelahiran Agustus 1948 (meninggal Oktober 2007) ini merekam lagu-lagu hitsnya

[/caption] Sekarang nama ini memang pantas menyandang gelar The Legend atau Diva Indonesia. Memulai karirnya bahkan sebelum tahun 1960, penyanyi, penulis lagu dan banyak moniker yang kuat ini membuat namanya terkenal di era ini. Setelah menciptakan lagu ‘Gang Kelinci’ untuk temannya dan menjadi populer, penyanyi ini percaya untuk membuat lagunya sendiri. Lagu yang membawanya ke puncak piramida popularitas saat itu

Lagu Indonesia Era 70 An

Suaranya yang tinggi sangat jarang dimiliki penyanyi wanita lainnya. Nikmati saja suaranya dan merinding. (Lagu ini adalah komposisinya sendiri dan direkam pada saat konfrontasi dengan Malaysia sedang berlangsung). *

Akhir Hayat Pencipta Lagu Indonesia Raya

Selain 3 tokoh tersebut, masih banyak penyanyi populer lainnya. Saatnya kebangkitan industri musik Indonesia. Tidak diragukan lagi tentang karakter Bing Slamet, namun saat itu namanya tenggelam oleh 3 sosok di atas. Ada juga spesialis lagu Minang (walau tidak punya lagu yang benar-benar menjadi hit), Elly Kasim. Juga Alfian yang memiliki beberapa hits yang masih diingat orang sampai sekarang (

[/caption] Lahir Siti Aliya Husnah, sekarang dikenal sebagai Ellya, kemudian Ellya Agus, kemudian Ellya M. Harris. Nama Ellya Khadam baru dikenal publik pada tahun 1970-an. Genre musik yang sekarang dikenal dengan dangdut, kemudian hanya dikenal sebagai musik Melayu yang diadaptasi dari film-film India. Hits yang dihafal setiap anak (tempe) adalah

Sebelum menyelesaikan tulisan ini, ingatan saya melayang ke nasib bocah tempe. Waktu itu di SD ada pelajaran menyanyi, selain mengajarkan cara membaca not dan not musik, juga harus berlatih menyanyi di depan kelas. Bosan dengan skor nyanyi yang selalu merah di rapor, anak kelas 3 tempe ini membuat gebrakan baru. Saat kelas menyanyikan lagu Garuda Pancasila, Balonku, atau ‘Abdi Juragan’, giliran anak tempe menyanyikan lagu iman…… Paaataaaaaah hatiku. Tentu saja seluruh kelas menjadi heboh dan memberikan ‘standing ovation’. Saat dia berjuang untuk menahan tawanya, tuan yang nakal itu bertanya:

Sebuah pertanyaan yang tentu saja sulit untuk dijawab. Bahkan sekarang si anak tempe sudah menjadi seorang kakek……..mungkin dia sudah jarang dikenal oleh anak-anak jaman sekarang. Seperti lagu-lagu Koes Plus, Ebit G Ade, Uci Bing Slamet dan lain-lain, menjadi pengisi warna di era 70-80an. Lagu lawas ini punya ciri khas tersendiri

Lagu “pesan Mendunia” Lirik Nasional Resmi Punya Hak Cipta

Lagu Gereja Tua ini dinyanyikan oleh grup musik Panbers yang artinya Saudara Panjaitan. Grup musik ini didirikan pada tahun 1969 di Surabaya. Lagu ini cukup

Bukit Kembangan dinyanyikan oleh Uci Bing Slamet pada tahun 80-an. Lagu ini kemudian dirilis oleh banyak penyanyi dalam berbagai versi. Lagu Bukit Kembang ini berhasil mempopulerkan penyanyi dan penciptanya.

Siapa yang tidak kenal dengan grup musik Koes Plus. Penyanyi yang terkenal dengan lagu-lagunya yang catchy ini juga memiliki 1 lagu yang masih populer hingga saat ini, yaitu Bunga di Tepi Jalan. Lagu ini terlalu banyak

Lagu Indonesia Era 70 An

Camar dinyanyikan oleh Vina Panduwinata, lagu ini mulai menanjak popularitasnya di tahun 80-an. Dijamin orang tua anak sekarang tahu kalau lagu ini cukup terkenal.

Jual Broery Marantika 30 Lagu Tembang Kenangan Tahun 70 80an (2cd)

Ebiet G Ade adalah salah satu penyanyi lagu-lagu kenangan yang namanya tidak umum sampai sekarang. Salah satu lagu yang popularitasnya meningkat adalah lagu “Kupu-kuku Kertas”. Ciri-ciri lagu tersebut bertema tentang alam dan penderitaan kelompok marginal.

Komunitas IDN Times adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dilakukan sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Nuansa lagu-lagu rock Indonesia sangat berbeda di era 80-an dan 90-an. Di dekade 80-an, sebagian besar lagu rock country. Saya pernah mendengar dari musisi atau grup rock seperti Ahmad Albar (God Bless), SAS, Deddy Stanzah, Gito Rollies (The Rollies), Ikang Fauzi, termasuk rocker. seperti Titik Hamzah, Silvia Sarjte dan Renny Jayusman.

Bagi saya, itu bukan pertanyaan yang mudah untuk dijawab, karena terkadang musisi rock Indonesia bisa tampil dengan gaya musik yang sulit ditebak. Beberapa lagu yang saya dengar di telinga terdengar pop dan kurang semangat, misalnya lagu ‘1, 2, 3’ -(Ahmad Albar & Farid Hardja – 1984), ‘Soup Disajikan’ (Gito Rollies & Farid) . Hardja – 1986), Randy & Cindy (Ikang Fawzi -1986) atau lagu ‘Tomboy’ yang dinyanyikan oleh rocker Deddy Stanzah pada pertengahan tahun 80-an. Tapi, menurut saya beberapa “lagu lain” lebih mirip rock, seperti “Resesi”, lagu penyanyi pop progresif Chrisye pada tahun 1983, album ciptaan anggota “God Bless” Ian Antono dan Jockie Soerjoprajogo, atau berbagai lagu pop.- rock-progressive symphonic band sekitar ‘periode 1982 hingga 1983. Sebenarnya masih ada hal-hal yang lebih elegan di luar “standar”, seperti “Cinta Membara-1986” yang dinyanyikan oleh Euis Darliah, sebuah lagu pop-kreatif yang dibalut sintesis ritmis. Namun, dari pengalaman saya di masa lalu, “grup rock yang lahir di tahun 70-an” adalah nama yang paling sering terdengar di musik rock Indonesia, tetapi jika berbicara tentang lagu-lagu rock yang populer di tahun 80-an, mungkin banyak orang. Citra rock tanah air terasa lebih relevan dengan lagu-lagu model seperti Permata Black (Ikang Fawzi -1985), Hell Needle (Nicky Astria-1984) atau Potret Renny.Jayusman dari tahun 1987 karena lagu-lagu seperti Musician – God. Bless-1980, Missile – SAS-1986 atau karakter blues – ‘Human Sin-1986’ – milik Sylvia Saartje.

Pada masa-masa tersebut, suasana ‘rock’ juga dimeriahkan dengan penampilan band-band lokal ternama (di atas panggung) yang secara khusus membawakan lagu-lagu orang lain. Dan lagu-lagu yang ditampilkan kebanyakan dari band-band barat terkenal seperti Led Zeppelin, The Beatles, Rolling Stones atau progressive rock seperti Rush, Yes atau Genesis. Ini pemandangan yang aneh bagi saya, mengingat apa yang selalu dikatakan media musik tentang perjalanan epik (sejarah) musik rock Indonesia dari masa rock & roll The Tielman Brothers, psychedelic rock Koes Plus, rock-fusion The Rollies hingga kemunculannya. . dari rock progresif ala Giant Step dan God Bless. Dan apakah ‘band lokal’ ini pernah membuat rekaman? Saya tidak tahu pasti, tapi yang masih saya ingat adalah Freddy Tamaela, vokalis Cockpit – band peniru Genesis – pernah merilis beberapa album solo di pertengahan tahun 80-an, salah satunya menghasilkan lagu hit ‘Let’s Run’. ‘.

Musik Film Indonesia Era 70 80an

Di penghujung tahun 80-an, saya menyadari bahwa nuansa lagu-lagu rock di Indonesia berubah dengan cepat. Nicky Astria yang datang di pertengahan tahun mendongkrak popularitas rock Indonesia. Stone tidak lagi hanya meneriakkan “neraka jarum”, tetapi juga menunjukkan sisi romantis. Lagu-lagu slow rock seperti ‘Misteri Cinta’ atau ‘Biarkan Semua Menghilang’ langsung diterima oleh penggemar musik Indonesia, dan melegakan, dari ‘Nicky’ muncul rocker wanita muda yang popularitasnya cepat mencapai puncaknya. seperti Anggun C Sasmi, Mel Shandy dan Nike Sardilla. Tak hanya rocker wanita, album Black Ant-1988 & Giant-1989 membuat musik rock terkenal dan God Bless.

Busana era 70 an, lagu era 90 an indonesia, lagu barat era 70 an, baju era 70 an, lagu era 80 an indonesia, film indonesia era 70 an, lagu era 70 an, artis indonesia era 70 an, lagu era 70 an indonesia, pakaian era 70 an, penyanyi era 70 an, fashion era 70 an

Comments

social bar