free statistics

Ikan Hias Laut Lampung

Rate this post

Ikan Hias Laut Lampung – JAKARTA (12/12) – Dalam webinar bertajuk “Masa Depan Cerah Pembibitan Ikan Hias Laut” yang diselenggarakan Balai Besar Perikanan Pembibitan Laut (BPBL) Ambon, Kamis (12/10), Dirjen Perikanan Budidaya Selmet Suibaktu menyampaikan bahwa pembudidayaan merupakan langkah melestarikan plasma nutfah ikan laut yang indah, agar eksploitasi sesama tidak kembali ke alam.

“Sebelum mereka mulai membudidayakan, misalnya ikan nemo yang cantik, di alam liar banyak mencari makan, tidak hanya ikannya yang hilang tapi juga habitatnya seperti anemon dan terumbu karang terganggu, karena banyak ikan-ikan cantik di laut yang mati. Begitu juga dengan koral serta biota laut yang hidup di laut, sebagian di daerah batugamping,” kata Selmet.

Ikan Hias Laut Lampung

Ikan Hias Laut Lampung

Untuk itu, menurut Selmet, memelihara ikan laut yang indah merupakan langkah untuk memperkaya lingkungan. “Oleh karena itu, benih yang berasal dari harapan kami diawetkan sedikit di alam agar berpengaruh baik terhadap kemampuan memperbanyak bakteri atau biota yang sudah berkurang di laut,” ujarnya.

Budidaya Ikan Hias Nemo Sebagai Wujud Mendukung Konservasi Alam

Selmet melanjutkan, “Industri perikanan budidaya akan selalu kami dukung. Karena industri ini sangat cerdas, pertama sangat berguna untuk mengirim valuta asing ke luar negeri, kedua dapat menyerap tenaga kerja, dan ketiga, meningkatkan perekonomian dan kehidupan masyarakat.

Selmet berharap praktik memelihara atau memelihara ikan cantik di masa pandemi Covid ini dapat meningkatkan daya tahan tubuh, selain manfaat sosial, ekonomi, dan lingkungan.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah ikan cantik dari tahun 2015 hingga 2019 sebesar 7,34%, dari 1,31 miliar ikan menjadi 1,67 miliar. Khususnya ikan hias di laut masih sangat kecil dibandingkan dengan semua ikan hias lainnya, maka dari itu kami juga berupaya untuk mengembangkan penangkaran ikan hias ini di laut hingga masyarakat yang paling kecil,” tambah Selmet.

Ia menegaskan, upaya sosialisasi teknologi budidaya ikan cantik yang dilakukan oleh Unit Aplikasi Teknis (UPT) Ditjen Perikanan Budidaya harus terus dilanjutkan dan disebarluaskan kepada masyarakat.

Kkp: Pembudidayaan Jadi Kunci Pelestarian Ikan Hias Laut

“Salah satu teknologi yang dikembangkan oleh BPBL Ambon yaitu budidaya ikan laut yang indah dengan RAS (Recirculating Aquaculture System) harus terus menyebar tidak hanya di wilayah Ambon, tetapi juga di wilayah perairan lainnya seperti Bali, Jawa Timur, Jawa Barat. , DKI c “Kerta dan Lampung adalah kemungkinan daerah lain, seperti Papua dan Maluku, yang menjadi sumber masyarakat yang dieksploitasi,” jelas Selmet.

Dengan teknologi pertanian, diharapkan daerah pesisir atau nelayan yang menangkap ikan laut yang indah di masa depan akan beralih ke pertanian. “Kami mentransfer apa yang diambil di masa lalu dan diburu di alam dapat ditransfer ke pertanian karena teknologi pertanian telah meningkat,” kata Selmet.

Sementara itu, BPBL Kelapa Ambon, N.M. Junianto mengatakan BPBL Ambon telah memproduksi ikan laut yang indah selama lebih dari sepuluh tahun.

Ikan Hias Laut Lampung

Selain itu, kata Junianto, BPBL Ambon juga telah berhasil mengembangkan teknologi budidaya ikan hias dengan sistem RAS yang efisien dalam penggunaan lahan dan ekonomis dari segi biaya operasional serta sangat efektif bagi siapa saja yang ingin mencobanya.

Dari Kita Untuk Kita .. Warga Binaan Lapas Perempuan Lampung Panen Ikan Nila Hasil Budidaya

“Kami terus berkomitmen untuk pengembangan ikan laut cantik dari jenis lain yang memiliki prospek bagus di pasaran, maka dari itu kami percaya dengan mengembangkan teknologi ini, kegiatan pertanian khususnya budidaya ikan hias laut dapat dilakukan oleh siapa saja dan di mana saja, seperti di halaman rumah sempit, bahkan di Gunung.” Jauh dari laut,” pungkas Junianto.

Ia berharap teknologi ikan hias dapat menjadi alternatif cara berbisnis untuk meningkatkan taraf hidup para pembudidaya dan bermuara pada perlindungan lingkungan dan biota perairan.

Maklum, teknologi RAS bisa meningkatkan produktivitas hingga 100 kali lipat dibandingkan teknologi konvensional. Selain itu, manfaat dari sistem ini antara lain air bersih, konservasi air, peningkatan jumlah nyawa, peningkatan kinerja ikan nemo dan budidaya di area kecil.

Kementerian Kelautan dan Perikanan JL. Medan Merdeka Timur No.16 Jakarta Pusat Telp. (021) 3519070 EXT. 7433 – Faks. (021) 3864293 Email: humas.@ Call center: 141 JAKARTA (27/5) – Ikan nemo atau yang di Indonesia dikenal dengan ikan badut sangat cantik dan sangat diminati para pecinta ikan cantik. ikan hias laut yang diproduksi di Balai Budidaya Perairan (BBPBL) Lampung Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mengatakan ikan cantik merupakan salah satu kontribusi Indonesia terhadap perekonomian masyarakat.

Ikan Lokal Lampung (1)

Balai Perikanan Budidaya Perairan Lampung (BBPBL) telah lama berkecimpung dalam budidaya ikan nemo untuk memberikan dukungan kepada para pembudidaya ikan hias. Pada tahun 2022, proyek terpenting BBPBL Lampung salah satunya adalah memberikan dukungan desentralisasi kepada petani, sedangkan target budidaya ikan nemo di BBPBL Lampung adalah 30.000 orang.

Dirjen Perikanan Budidaya Tb Haeru Rahayu mengatakan produksi ikan laut cantik meningkat pesat, perkembangan ini terutama terjadi pada teknologi pemuliaan dan pemeliharaan beberapa jenis ikan laut cantik. (UPT) Direktorat Jenderal Air Pertanian (DJPB) di Lampung, Lombok, Ambon dan Bali.

“Untuk mengurangi jumlah ikan cantik yang ditangkap di alam liar, DJPB melalui BBPBL Lampung telah mengembangkan keterampilan penangkaran nemo, dari keterampilan kawin, keterampilan parenting, keterampilan pemeliharaan larva, keterampilan pembibitan ikan nemo dan nemo,” kata pemimpin. Seorang jenderal yang sering dipanggil Taba.

Ikan Hias Laut Lampung

Sementara itu, Direktur Balai Besar Perikanan Budidaya Laut (BBPBL) Lampung Mulianto mengatakan, BBPBL Lampung sudah lama membudidayakan ikan hias nemo. Pada 2022, pihaknya menyatakan ingin memproduksi 30.000 ikan Nemo. “Pada tahun 2022, kami menargetkan produksi 30.000 ekor ikan nemo, 20.000 ekor di antaranya akan kami salurkan langsung sebagai bantuan kepada petani dan mendukung pelestarian lingkungan,” kata Mulianto.

Ulun Lampung: [perjalanan] Melihat Bawah Laut Tanjungputus

Saat ini, kata dia, operasi budidaya ikan nemo yang dilakukan di BBPBL Lampung menggunakan Recirculating Aquaculture System (RAS). Mulyanto menjelaskan prinsip utama RAS adalah menggunakan air dalam pemeliharaan tampungan berulang dengan memantau beberapa indikator kualitas air untuk memastikan tampungan yang memadai.

Mulianto mengatakan teknologi RAS untuk budidaya di BBPBL Lampung memiliki beberapa keunggulan, antara lain kualitas air yang lebih baik, konservasi air, peningkatan kelangsungan hidup (SR), peningkatan kinerja ikan nemo dan pembiakan. secara terbatas. “Dalam kebanyakan kasus, satu betina melahirkan 300 hingga 600 telur,” kata Molianto.

Mulianto menjelaskan, selama sebulan BBPBL Lampung bisa menghasilkan 3.000 ekor ikan nemo hias. Dan sebagian besar benih ikan kami bagikan kepada para pembudidaya, dan sebagian lagi diberikan ke kawasan konservasi untuk melestarikan habitat ikan nemo di alam bebas.

Untuk informasi lebih lanjut, BBPBL Lampung telah berhasil memproduksi 10 jenis ikan nemo antara lain Amphiprion ocellaris, picasso, platinum, snowflake, Amphiprion percula, Amphiprion clarky, tompel, Premnas bioculatus, Premium lightingg brown dan lighting brown.

Pahawang Surga Wisata Air Di Teluk Ratai, Lampung.

Sementara itu, salah satu penerima hibah ikan nemo 2022, dari Kelompok Pelestari Alam Bawah Laut, Desa Sukrama, Kecamatan Karita, Kabupaten Pandeglang, Banten, Arif mengaku mendapat hibah 2.000 benih ikan nemo dari BBPBL Lampung.

Ia juga mengaku mendapat bantuan dari Nemo Environmental Protection Industries di Krita, Banten. Menurutnya, dukungan bibit yang diberikan kepada BBPBL Lampung sangat baik, saat ini pihaknya sedang melakukan pembibitan dan mengadaptasi anemon yang akan dilepasliarkan ke alam di Carita. “Dulu, kami membutuhkan waktu sekitar 4 bulan sampai kami melepaskan ikan nemo dan ikan anemon kembali ke pantai,” kata Arif.

Ia mengaku tidak menjual ikan yang disumbangkan oleh BBPBL Lampung, namun ia ingin kembali ke Pantai Carita untuk mengisi ikan laut dan karang yang indah dan berharap lebih banyak wisatawan yang datang mengunjungi Pantai Carita. “Kalau pantainya alami lagi, akan lebih banyak wisatawan, dan juga akan memberikan pemasukan bagi warga sekitar cagar alam,” kata Arif. Ikan yang juga dikenal dengan nama Giru (Amphiprioninae) ini menjadi favorit banyak pecinta ikan dari berbagai usia, tua dan muda.

Ikan Hias Laut Lampung

Kepopuleran ikan ini yang memiliki tampilan cantik dan warna yang menarik membuat kehadirannya di pasar ikan cantik selalu diminati oleh para pecintanya. Karena tingginya permintaan di pasar internasional, ikan ini banyak dicari oleh para nelayan perairan terbuka.

Cara Cara Membersihkan Aquarium Air Laut, Nomor 5 Jarang Orang Ketahui, Pemula Wajib Tahu Ini

Bahkan, menurut Direktur Jenderal Perikanan Budaya Kementerian Kelautan dan Perikanan (DJPB KKP) Tb Haeru Rahayu, terlepas dari situasi di alam liar, jumlah ikan yang dikenal sebagai nemo bisa hilang.

Untuk itu, pembangunan melalui pertanian juga sangat penting dan telah dilakukan oleh Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Selain itu, yang terjadi adalah Balai Perikanan Budidaya Lemmong (BBPBL) yang menjadi primadona ikan laut yang indah.

Menurutnya, pengembangan itu dilakukan untuk memenuhi kebutuhan pasar, namun sekaligus tetap stabil di perairan terbuka. Juga karena ikan yang indah adalah salah satu prinsip Indonesia sampai sekarang.

Tb Haeru Rahayu mengungkapkan, pengembangan pertanian nemo sudah lama dilakukan oleh BBPBL Lampung dan hasilnya didistribusikan langsung ke petani hias. Selain itu, apa yang akan terjadi pada tahun 2022 dengan menyalurkan bantuan kepada petani secara langsung.

Penuhi Kebutuhan Pasar, Bbi Natar Budidayakan Ikan Hias

Salah satu kegiatan pembudidayaan ikan hias air terdapat pada keterampilan inkubasi dan pemuliaan beberapa jenis ikan hias air. Sehingga berdampak pada pengembangan budidaya ikan hias laut dalam teknologi DJPB di sekitar Lampung, Lombok (Nusa Tenggara Barat), Ambon (Maluku) dan Bali.

Secara rinci pengembangan yang dilakukan oleh BBPBL Lampung menggunakan teknologi pembiakan Nemo yang meliputi teknologi kawin, teknologi parental control, teknologi pemeliharaan larva, dan teknologi pembibitan dan pemeliharaan Nemo.

Selain Lampung, layanan serupa

Ikan Hias Laut Lampung

Pakan ikan hias air laut, supplier ikan hias laut, ikan laut hias aquarium, jual ikan hias laut, ikan hias air laut, harga ikan hias air laut, jual beli ikan hias laut, jenis ikan hias air laut, ikan hias laut, makanan ikan hias air laut, harga ikan laut hias, ikan hias predator air laut

Comments

social bar