free statistics

Cara Mengukur Arus Dengan Multimeter Digital

Rate this post

Cara Mengukur Arus Dengan Multimeter Digital – Bagaimana Anda menggunakan multimeter? Multimeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur berbagai besaran listrik (multifungsi) seperti mengukur nilai hambatan, arus searah (DC), tegangan DC dan tegangan AC (sumber bolak-balik). Terdapat dua jenis multimeter yaitu multimeter analog dan multimeter digital, kedua jenis tersebut memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Pada postingan kali ini kita membahas tentang multimeter digital, perhatikan gambar multimeter dibawah ini :

Menurut Gambar 1, probe positif (merah) harus dihubungkan ke pin V?mA jika kita ingin mengukur: tegangan DC, tegangan AC, arus DC dan resistansi. Lalu kapan probe merah disambungkan ke pin 10A? Ini dilakukan jika kita ingin mengukur arus di atas 200 mA, ingat bahwa pembacaan maksimum pada skala ini adalah 10 A. Jika arus terukur melebihi 10 A maka sekring pada multimeter akan rusak, sehingga untuk menggunakan pin ini kembali kita harus mengganti sekring terlebih dahulu.

Cara Mengukur Arus Dengan Multimeter Digital

Cara Mengukur Arus Dengan Multimeter Digital

Berdasarkan Gambar 1, jika kita ingin mengukur tegangan DC, saklar pemilih diarahkan ke voltmeter DC seperti gambar di bawah ini:

Weilai Wl 9205a Alat Ukur Arus Listrik Multitester Multimeter Avometer Digital Ac Dc Diode Tr Original

Karena yang diukur adalah tegangan DC, maka elektroda positif (merah) multimeter harus dihubungkan ke Vcc (+) dan probe negatif (hitam) harus dihubungkan ke ground (GND). Perhatikan bahwa tegangan yang diukur adalah 5V, jika kita meletakkan ujung sakelar pemilih pada skala 1V, kesalahan pembacaan ditandai dengan angka 1 pada multimeter. Sekarang kita pindahkan meter ke posisi 20V, maka tidak ada kesalahan dalam membaca multimeter dan layar menunjukkan tegangan yang terukur. Lihat gambar berikut:

2. VAC tidak terpolarisasi, jadi tidak ada aturan bahwa probe positif multimeter harus berada di kutub positif sumber tegangan. Jadi pengukuran dapat diubah dengan menguji sumbu positif atau negatif pada multimeter.

Tegangan diukur dengan menghubungkan probe multimeter (positif dan negatif) ke sumber tegangan, tetapi jika kita ingin mengukur arus (DC atau AC), probe multimeter harus dihubungkan secara seri dengan sumber arus. Saya tekankan kembali bahwa voltametri menggunakan rangkaian paralel sedangkan pengukuran arus menggunakan rangkaian seri. Lihat di bawah gambar untuk lebih jelasnya:

Sedangkan untuk posisi saklar pemilih sebenarnya sama dengan pengukuran tegangan diatas yaitu dimulai dari skala yang lebih kecil kemudian membesar lagi jika masih menunjukkan angka 1. Untuk lebih jelasnya kita ukur arus I pada rangkaian dibawah ini :

Cara Mengukur Tegangan Dc Dengan Multimeter

Bagaimana Anda mengukur arus? Karena multimeter dirangkai seri, ganti saja kabel merah dengan kabel multimeter, dan perhatikan gambar berikut:

Untuk mengilustrasikan hal ini, kami membuat rangkaian dengan catu daya 3 volt, dan resistor 680 ohm. Maka kuat arus yang melalui resistor adalah:

Berdasarkan Gambar 8, arus terukur sebesar 6,68 mA yang merupakan selisih sekitar 2 mA dibandingkan dengan hasil perhitungan teoritis.

Cara Mengukur Arus Dengan Multimeter Digital

Pengukuran resistansi tidak mengharuskan probe positif (merah) multimeter berada pada sumbu positif resistor atau probe negatif pada pin negatif resistor. Ini karena resistor merupakan komponen yang tidak terpolarisasi. Jadi jika Anda ingin membalikkan posisi pengukuran, tidak masalah. Karena kita ingin mengukur resistor yang resistansinya tidak diketahui, maka sarannya adalah dengan mengatur tombol pembatas pada skala kecil, misalnya pada skala 200 ohm. Kemudian sambungkan kedua ujung multimeter ke dasar resistansi, dan lihat bacaan di layar. Jika angka 1 berarti nilai hambatannya lebih besar dari 200 ohm, maka ukur kembali timbangan hingga 2K, perhatikan angka hambatan yang ditampilkan. Lihat gambar di bawah ini:

Cara Cek Kabel Putus Dengan Multitester Digital

Angka yang terbaca adalah 0,663, berapa nilainya? Kita harus mengandalkan skala, di mana skala 2 kilometer digunakan (pada orde 1 kilo ohm), yang berarti 0,663 sama dengan 0,663 kilo. Jika kita ubah ke ohm, hasilnya adalah 0,663 x 1000 ohm = 663 ohm.

Selain pengukuran yang ditunjukkan di atas, kita juga dapat menggunakan multimeter untuk mengukur sambungan kabel. Pertama, sakelar pemilih diarahkan ke posisi kontinuitas, perhatikan gambar di bawah ini:

Jadi bagaimana cara kerja mode kontinuitas? Pada mode ini arus ganda sebenarnya mengalir, jika dihubungkan maka arus mengalir, dan jika terputus maka tidak ada arus yang mengalir. Jadi kita bisa mengecek apakah kabel/kawat tersebut masih berfungsi normal atau ada yang rusak. Jadi jika kabel tidak tersambung maka akan muncul angka 1, sedangkan jika sudah tersambung angka selain 1 biasanya multimeter juga akan berbunyi dalam hal ini. Bagaimana Anda mengukurnya? Simak animasi berikut ini: Liputan6.com, Jakarta Penting untuk mengetahui fungsi multimeter digital ini. Meter digital adalah jenis multimeter, di mana meter digital adalah salah satu jenisnya. Ada dua jenis multimeter, tentunya masing-masing multimeter memiliki fungsi yang berbeda-beda, salah satunya adalah fungsi dari multimeter digital.

Multimeter adalah alat ukur yang sering digunakan dalam elektronika. Multimeter ini adalah instrumen yang sangat umum di sirkuit elektronik. Multimeter ini didukung oleh presisi daya tinggi. Salah satu jenis multimeter adalah multimeter digital, untuk itu Anda perlu mengetahui fungsi dari multimeter digital ini.

Rekomendasi Multimeter Digital Terbaik (terbaru 2022)

Multimeter adalah alat ukur yang digunakan untuk menentukan tegangan, hambatan, dan besar arus listrik. Dalam perkembangannya dapat digunakan untuk mengukur suhu, frekuensi, dan lain-lain.

Untuk setiap jenis multimeter perlu diketahui fungsinya agar tidak salah, dan salah satu fungsinya adalah fungsi dari multimeter digital ini.

* nyata atau fantasi? Untuk mengecek keabsahan informasi yang beredar, silahkan WhatsApp Liputan6.com Fact Check Number 0811 9787670 dengan mengetikkan kata kunci yang dibutuhkan.

Cara Mengukur Arus Dengan Multimeter Digital

Sebelum mengkaji fungsi multimeter dan fungsi multimeter digital, penting untuk memahami pengertian multimeter. Singkatnya, multimeter dapat dianggap sebagai perangkat yang digunakan untuk mengukur masalah listrik. Alat yang populer di rangkaian elektronika ini dapat mengukur tegangan, hambatan, dan arus dalam suatu rangkaian elektronik.

Tooltop Et8134 Multimeter Digital 4.7 Inci Multimeter Penguji Arus Searah Tegangan Ac Alat Pengukuran Arus

Multimeter atau sering disebut multimeter merupakan salah satu toolkit yang sangat penting bagi praktisi elektronika. Multimeter merupakan gabungan dari beberapa alat ukur elektronik yang dikemas dalam satu paket.

Dengan multimeter, kita dapat mengetahui apakah arus yang kita ukur sulit atau tidak. Tentunya jika ada masalah, kita bisa segera memperbaikinya untuk menghindari korsleting bahkan kebakaran.

Hanya satu. Alat ukur ini terdiri dari dua jenis, yaitu multimeter analog dan multimeter digital. Secara umum fungsi dari multimeter ini adalah untuk menentukan besarnya tegangan, hambatan dan arus. Namun secara khusus, fungsi multimeter digital dan analog tentu berbeda, namun tidak signifikan.

Multimeter analog adalah jenis multimeter yang menggunakan layar pengukur jenis penunjuk (meter). Jadi hasil pengukuran harus dibaca dengan melihat posisi penunjuk pada meteran dan posisi saklar pemilih pada posisi rentang pengukuran kemudian menghitung secara manual untuk mendapatkan hasil pengukuran. Kondisi atau proses pembacaan hasil pengukuran yang masih manual inilah mengapa multimeter atau multimeter jenis ini disebut dengan multimeter analog.

Dt 9205a Multimeter Avometer Multitester Digital Lcd Ada Buzzer

Multimeter digital atau sering disebut multimeter digital adalah jenis multimeter yang menggunakan layar digital sebagai tampilan hasil pengukurannya. Hasil pengukuran yang ditampilkan pada multimeter digital adalah hasil yang sesuai, sehingga tidak perlu melakukan perhitungan lebih lanjut antara hasil pengukuran dengan rentang pengukuran.

Multimeter digital lebih sering digunakan karena lebih sederhana dan lebih akurat. Hasil pengukuran dapat dengan mudah dibaca pada layar digital tercetak. Nama lain dari multimeter jenis ini adalah DVOM (Digital Volt Ohm Meter) atau DMM (Digital Multimeter). Selain dapat mengukur tegangan, hambatan, dan arus, meteran ini juga dapat digunakan untuk mengukur transistor Hfe jenis tertentu.

Secara umum fungsi dari multimeter analog dan fungsi dari multimeter digital adalah sama. Yang membedakan antara multimeter analog dan multimeter digital adalah tampilan pada dua jenis multimeter yaitu multimeter analog dan multimeter digital. Saat mengukur dengan multimeter analog, perhitungan harus dilakukan secara manual. Sedangkan multimeter digital tidak perlu melakukan perhitungan lagi karena hasil perhitungan secara otomatis ditampilkan pada multi-display digital.

Cara Mengukur Arus Dengan Multimeter Digital

Fungsi utama dari multimeter digital dan analog adalah untuk mengukur arus listrik. Meteran ini memiliki dua jenis arus yaitu DC (arus searah) dan arus bolak-balik (alternating current).

Multimeter Digital Terbaik 2022

Dalam fungsi ammeter ini, sakelar pemilih bertindak sebagai rentang pengukuran maksimum, sehingga arus yang diukur harus diprediksi lebih kecil dari rentang pengukuran multimeter yang digunakan. Hal ini untuk menghindari kerusakan pada meteran.

Fungsi selanjutnya dari multimeter digital dan analog adalah untuk mengukur tegangan. Setiap multimeter biasanya memiliki sakelar pemilih yang menentukan rentang pengukuran maksimum. Oleh karena itu, tegangan tinggi dari rangkaian listrik dapat diprediksi terlebih dahulu.

Fungsi multimeter digital dan analog selanjutnya adalah kemampuan untuk mengukur hambatan listrik. Pada fungsi ini saklar pemilih pada multimeter analog bertindak sebagai pengali sedangkan pada fungsi multimeter digital, saklar pemilih bertindak sebagai rentang pengukuran maksimum dari hambatan yang dihitung oleh multimeter.

Hfe meter tidak selalu ada di setiap multimeter, fungsi Hfe meter digunakan untuk menentukan nilai faktor gain transistor. Pada fungsi ini, biasanya multimeter dengan fungsi Hfe meter dapat digunakan untuk mengukur faktor eksak transistor tipe NPN dan PNP.

Cara Mengukur Arus Listrik Memakai Clamp Meter

Fungsi selanjutnya dari multimeter digital dan analog adalah untuk mengukur nilai kapasitansi. Multimeter mampu mengukur nilai kapasitansi kapasitor. Pengukuran ini dapat dilakukan dengan menggunakan tipe digital atau analog.

Pada multimeter analog yang sudah memiliki fungsi meter kapasitif, saklar pemilih bertindak sebagai kelipatan atau kelipatan dari nilai yang ditunjukkan oleh jarum meter. Sedangkan pada multimeter digital dengan fungsi kapasitansi, saklar pemilih bertindak sebagai rentang pengukuran maksimum.

Fungsi selanjutnya dari multimeter digital dan analog adalah untuk mengukur frekuensi sinyal. Penghitung frekuensi hanya tersedia pada jenis multimeter digital tertentu. Fungsi frekuensi meter ini digunakan untuk menentukan frekuensi suatu sinyal atau sinyal dalam suatu rangkaian elektronika.

Cara Mengukur Arus Dengan Multimeter Digital

Setelah mempelajari fungsi dari multimeter digital dan analog, selanjutnya memahami bagian-bagian dari multimeter. Untuk itu perlu dipahami bagian-bagian dari multimeter ini agar mudah dipahami saat melakukan pengukuran.

Cara Mengukur Voltage Drop Pada Kelistrikan Mobil

Tombol ini digunakan untuk mengatur jarum pengukur.

Mengukur arus dengan multimeter digital, mengukur arus baterai dengan multimeter, cara mengukur arus dengan multimeter analog, mengukur arus dc dengan multimeter, cara mengukur arus listrik dengan multimeter, cara mengukur arus menggunakan multimeter, cara mengukur arus dc dengan multimeter analog, mengukur arus ac dengan multimeter, cara mengukur arus ac dengan multimeter digital, cara mengukur arus baterai dengan multimeter, cara mengukur arus dc dengan multimeter, cara mengukur arus ac dengan multimeter analog

Comments

social bar