Makanan Untuk Mencegah Kelahiran Prematur

Ibu hamil harus waspada terhadap risiko kelahiran prematur dan untuk membekali ibu hamil dengan pengetahuan kesehatan ibu dan janin untuk mencegah kelahiran prematur. Ada sejumlah alasan mengapa kehamilan prematur terjadi dan kehamilan prematur harus dipahami untuk meminimalkan risiko ini.

Makanan untuk mencegah kelahiran prematur

Selama kehamilan, permintaan darah pada ibu hamil akan meningkat dua kali lipat untuk memenuhi permintaan perkembangan janin. Anemia selama periode ini dapat menimbulkan risiko tanda lahir prematur dan berat lahir rendah. Oleh karena itu penting untuk menjaga hemoglobin dalam batas normal karena protein ini bertanggung jawab untuk mengangkut oksigen ke janin.

Jika kekurangan gizi ini sangat penting selama kehamilan, ibu akan merasa lelah, pusing dan bahkan pingsan. Meski zat besi penting selama kehamilan, zat besi sangat umum terjadi. Karena itu, wanita perlu menambahkan tonik darah dan makanan yang kaya zat besi agar tubuh tetap sehat dan perkembangan janin normal. Pemantauan beban selama kehamilan juga sangat penting. Namun, jika Anda terlalu kurus atau terlalu gemuk sebelum pemilihan, penambahan berat badan berbeda.

Makanan untuk mencegah kelahiran prematur

Berikut adalah makanan pokok yang kaya zat besi, hamil harus melengkapi diet:

  • Labu

Menurut penelitian oleh para ilmuwan di Beijing, Cina, labu mengandung banyak protein, karoten, vitamin, asam amino, kalsium, zat besi … Komponen nutrisi dalam labu cukup memadai, nilai gizi juga cukup tinggi. Kandungan vitamin C pada labu muda jauh lebih tinggi daripada pada labu kuno. Namun, pada labu masak, kadar kalsium, zat besi, karoten lebih tinggi pada labu muda, yang efektif dalam mencegah asma.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa labu memiliki kadar besi dan seng tinggi, yang secara langsung mempengaruhi fungsi sel darah merah; Besi adalah elemen jejak utama yang menghasilkan hemoglobin, yang membantu mengisi kembali darah tubuh, membantu ibu untuk menghindari anemia. Jadi ini makanan yang ideal untuk wanita hamil.

  • Kacang

Kacang kering seperti kacang almond, biji bunga matahari, biji labu, kenari, biji rami … adalah sumber zat besi yang sangat baik untuk mencegah anemia. Anda harus makan kacang ini bukan junk food.

  • Daging sapi, daging tanpa lemak

Setiap daging sapi mengandung 2,5-3mg zat besi. Besi dari hewan dianggap heme-besi (bodinya lebih mudah diserap). Bagian ramping daging sapi biasanya lebih kaya zat besi daripada bagian yang mengandung pembuluh darah atau lemak. Oleh karena itu, lepaskan tendon, lemak sebelum diproses.

  • Kuning telur

Telur ayam adalah makanan bergizi seperti protein, kalsium, fosfor, zat besi, mineral, enzim, hormon dan vitamin yang bermanfaat bagi perkembangan janin maupun wanita hamil. Terutama nutrisi pada telur ayam terkonsentrasi pada kuning telur. Selain itu, kuning telur mengandung vitamin yang larut dalam air (B1, B6) dan vitamin D dalam minyak (Vitamin A, D, K).

  • Tebu

Tebu dianggap jenis yang paling berdarah pada semua buah. Tebu mengandung unsur-unsur yang diperlukan untuk tubuh seperti zat besi, kalsium, seng … dimana kandungan besi adalah yang terbesar.

Penelitian menunjukkan bahwa tebu tidak hanya kaya akan gula, tapi juga mengandung banyak vitamin, protein, asam organik, kalsium, zat besi yang bermanfaat bagi metabolisme tubuh. Karena itu, tebu tidak hanya merangsang nafsu makan karena manis, mudah dimakan, tapi juga memberi nutrisi dan panas bagi tubuh.

  • Pisang

Pisang adalah sumber zat besi dan mineral untuk ibu. Makan pisang saat sarapan adalah cara sempurna untuk mengobati dan mencegah anemia bagi wanita hamil. Selain itu, pisang juga membantu wanita menghilangkan gejala sembelit secara efektif.

  • Brokolo

Brokoli (brokoli hijau) adalah sayuran berdaun hijau gelap yang paling sering digunakan saat hamil. Brokoli memiliki nilai gizi yang sangat besar, merupakan sumber zat besi, protein, kalsium, kromium, karbohidrat, vitamin A dan vitamin C yang sangat kaya.

Comments