3 Tanda Bayi Meninggal Sebelum Dilahirkan

Selain tanda-tanda perkembangan janin, orang tua seharusnya tidak mengabaikan tanda bayi meninggal sebelum dilahirkan, karena ibu mungkin berisiko mengalaminya jika tidak ditangani dengan benar dan tepat waktu.

Apa yang dimaksud bayi meninggal sebelum dilahirkan?

Kondisi di mana bayi meninggal sebelum kelahiran, sering disebut dengan keguguran. Fenomena ini terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Di Inggris, sekitar 1 dari 200 kehamilan telah dilaporkan.

Penyebab situasi ini belum diklarifikasi sejauh ini. Mungkin karena alami atau karena perawatan janin. Kematian pada janin biasanya terjadi pada trimester pertama kehamilan. Ibu dari bayi yang meninggal di dalam kandungan juga berisiko meninggal jika tidak diobati dini dan benar.

Karena itu identifikasi penyebab keguguran dan rencanakan perawatan kehamilan yang baik, harus dimiliki agar dapat memiliki bayi yang sehat pada kehamilan berikutnya.

Penyebab keguguran.

Sekitar 30% keguguran tidak dapat diidentifikasi. Kasus yang tersisa adalah karena berbagai kondisi:

  • Tali pusar dililitkan di sekitar leher bayi, tercekik atau robek, jatuh dari rahim; Karena tidak bisa memasok oksigen dan nutrisi ke bayi lagi.
  • Gagal Jantung Bawaan (ICP) – masalah yang berkaitan dengan gangguan hati.
  • Preeklamsia (terkait tekanan darah tinggi pada ibu).
  • Beberapa cacat lahir.
  • Paparan zat beracun seperti asap rokok, pestisida atau karbon monoksida.
  • Pertumbuhan janin lambat karena kekurangan gizi.
  • Infeksi: Campak, flu, klamidia, penyakit Lyme, klebsiella, enterococcus, …
  • Alkohol, obat terlarang atau penyalahgunaan zat lainnya juga meningkatkan risiko lahir mati. Jika seorang ibu atau keluarga memiliki riwayat penyakit darah atau emboli paru, ada risiko tinggi.

3 Tanda Keguguran

Identifikasi awal tanda-tanda janin dalam bahaya dapat membantu orang tua menyelamatkan bayi dalam kandungan dan juga mengurangi risiko pada ibu.

3.1. Pergerakan bayi menurun.

Gerakan bayi adalah tanda paling dasar perkembangan normal. Setiap anak memiliki pola pergerakan yang berbeda, gerakan akan meningkat secara bertahap setelah usia gestasi 32 minggu. Jika gerakan bayi Anda melambat, melambat atau berubah secara tidak normal dari tahap sebelumnya, hati-hati.

3.2. Pendarahan di vagina.

Sedikit pendarahan adalah normal, tapi jika keluar dengan sejumlah besar air, itu bisa berupa selaput yang patah atau infeksi rahim.

3.3. Vagina memiliki bau dan warna yang busuk.

Biasanya, keputihan akan seperti susu, dengan sedikit bau tapi jika Anda memperhatikan adanya bau atau warna, itu mungkin merupakan tanda adanya infeksi di dalam rahim.

Sayangnya, ada juga banyak wanita yang sudah lama mengalami kehamilan yang buruk namun tidak memperhatikan tanda atau perubahan apapun. Tanda-tanda keguguran di setiap ibu berbeda, terkadang sangat jelas, tapi terkadang tidak jelas atau tidak menunjukkan tanda-tanda.

Kapan anda harus menghubungi dokter anda?

Jika Anda memiliki gejala berikut, Anda harus segera menghubungi dokter Anda atau pergi ke rumah sakit untuk intervensi dini, pencegahan risiko:

  • Gerakan bayi Anda melambat, berubah dibanding sebelumnya.
  • Gatal atau ruam
  • Demam tinggi
  • Sakit kepala parah
  • Penglihatan menurun, melihat yang tidak jelas.
  • Bengkak tangan atau kaki.
  • Dehidrasi atau perdarahan vagina.
  • Sakit saat buang air kecil.
  • Spiritualitas memiliki sesuatu yang salah.

Tanda-tanda ini bisa mengindikasikan kematian janin dini tapi mungkin juga tidak. Namun, tidak mungkin tidak perlu khawatir.

Faktor yang meningkatkan risiko keguguran

Ada banyak faktor yang meningkatkan risiko lahir mati, termasuk:

  • Wanita hamil lebih dari 35 tahun.
  • Merokok atau tinggal di lingkungan dengan asap tinggi.
  • Minum alkohol
  • Penggunaan obat
  • Obesitas atau terlalu kurus.
  • Sejarah trombosis atau pulmonary embolism.
  • Sejarah epilepsi atau diabetes.
  • Tekanan darah tinggi.

Pencegahan keguguran

Tidak mungkin untuk sepenuhnya mencegah keguguran namun Anda masih dapat mengurangi risiko. Berikut beberapa hal yang harus dilakukan selama kehamilan:

  • Katakan tidak pada rokok.
  • Hindari alkohol, obat-obatan dan stimulan lainnya.
  • Batasi kafein.
  • Hindari makanan yang belum diproses seperti telur, daging, ikan, sayuran, … termasuk daging beku, sosis, susu yang tidak dipasteurisasi.
  • Hindari vitamin dosis tinggi, minyak ikan atau suplemen vitamin A.
  • Selalu cuci makanan sebelum diproses.
  • Pastikan Anda memiliki berat badan yang sehat, lakukan vaksinasi lengkap sebelum hamil.

Tanda bayi meninggal sebelum dilahirkan berbeda untuk setiap orang, terkadang tidak jelas, membuat mereka berpikir bahwa mereka masih sehat. Jika Anda memiliki kelainan ini, hubungi dokter Anda sesegera mungkin.

Comments